2011-02-20

Mengambil I"brah dari Musibah...

Khamis, 17 Februari 2011

 5.00 a.m.
 " Allah... dah pukul lima" detik hatiku taktala bagun untuk bersahur.Bangkit sahaja aku dari pembaringan kulihat pintu balkoni luar yg sepatutnya bertutup terbuka separuh. Hatiku tidak merasa apa-apa tika itu kerana memikirkan mungkin emak sudah bangun awal untuk menghirup udara segar di waktu fajar. Terus sahaja aku tuutp pintu itu dan turun untuk bersahur. Kelihatan segalanya baik-baik sahaja.

6.10 a.m.
" Allahuakbar..", taktala aku baru sahaja ingin bertakbiratul ihram menunaikan solat fajar kudengar suara kekecohan dari kamar emak dan abah. Kedengaran seperti ada orang telah pecah masuk ke dalam rumahku! Perasaanku terasa tidak enak, terasa laju pula kuhabiskan solatku waktu itu. Usai solat subuh, aku segera ke kamar emak, " Mak, ana rasa ana tau dia masuk ikut mana. Dia masuk ikut pintu bilik depan tu, pagi tadi ana bangun  pintu terbukak ".

Mak dan abah segera mencari barang berharga masing-masing, nampaknya dompet dan handphone abah tiada!. Abah yang masih baru terjaga dari lenanya kelihatan amat marah memandangkan dia waktu itu sedang sakit pinggang. Raut wajah emak pula kelihatan sungul sekali. Abang pula yang masih terkulat-kulat ters terbangun bila menyedari handphone dan dompet yang diletakkan bawah bantal turut hilang.

Dengan perasaan yang bercampur baur antara marah, geram dan sedih, keduanya melaksanakan solat fajar bersama.Kala itu, aku berasa amat bersalah dan kesal kerana tidak merapatkan tingkap sebelum aku tidur, alasanku malam tadi panas.. Selesai sahaja mereka solat, aku merapati emak. Kulihat air jernih mengalir dipipi emak seraya kuberkata, "mak..ana mintak maaf ". Emak menggeleng lemah sambil mengesat air matanya dia menjawab "takpa..".  ' hebatnya emak, tidak sedikitpun aku dimarahi atas kesilapan besarku ini '.

7.00 a.m.
Kami sekeluarga berkumpul diruang tamu. Suasana amat tegang waktu itu, menyedari laptop pejabat abah dan semua kunci kereta, motor dan rumah juga hilang. Masing-masing buntu, 'macammana nak keluar rumah ni, kunci sume takde'. Tika itu, aku dimarahi atas kecuaianku. Aku juga mengaku bersalah dan hanya mampu diam dan meminta maaf. Waktu itu juga emak selalu mencelah membelaku kerana baginya ini adalh ketentuan-Nya. Aku bersyukur kerana dalam waktu begini emak mampu masih berfikiran rasional. ( walaupun memang aku yang salah ).

Tiba-tiba.. "ha... ada pun kunci". salah seorg dari kami menjumpai kunci rumah disebelah pintu. mungkin emak yang tersalah letak semalam dan Alhamdulillah...inilah yang menyelamatkan kereta Nissan Slyphy yang abah baru beli dikebas malam tadi.

Nenek bersuara, sebenarnya malam tadi dia sedar ada orang masuk tapi diingatnya abang yang balik lambat. "Nenek ingatkan abil, bila ditanya 'abil ke?' 'hmm' dijawabnya, nenek ingatkan abil ", terang nenekku. Menurutnya juga orang tu masuk dua kali, waktu nenek ke bilik air untuk mengambil wuduk, diambilnya pula handphone nenek yang berada disisinya waktu tidur. Alhamdulillah... kami semua bersyukur nenek tidak diapa-apakan. Akibat terlalu memikirkan kesalahanku tidak merapatkan tingkap, aku terlupa yang pencuri itu masuk kedalam bilikku dulu!. Segera aku bertanya adik yang tidur disebelahku malam tadi. "dik, kamu takde pape kan ". Alhamdulillah..alhamdulillah sangat2 kami semua tidak diapa2kan.


   ............................................................................................................................................


Alhamdulillah... semua orang baik-baik sahaja. Inilah kisah 'aku' saya ketika rumah dipecah masuk. Dan saya juga berasa amat bertuah kerana ada 'ibu' macam emak yang sentiasa bersangka baik dengan segala yang berlaku. Pada malam selepas kejadian, masih ada antara kami yang berasa marah dengan pencuri tersebut kerana banyak kerja perlu diselesaikan (report polis, buat i.c baru, lesen baru, tukar sume kunci, beli lock kereta ). Dengan selambanya mak menyanyi sebuah lagu nasyid , " Mana milik kita... mana milik kita... Tiada milik kita" .Abang turut menyanyi bersama emak, waktu itu saya tersenyum bersyukur melihat mereka menerima qadar tuhan. Saya ingin melafazkan syukur sekali lagi apabila keesokan harinya rumah jiran india belakang rumah pula dirompak tapi lebih dahsyat apabila mereka sekeluarga diikat apabila seorang dari keluarga tersebut terjaga. Alhamdulillah, ada juga hikmahnya malam itu, saya tidak bangun awal untuk bersahur, abah terus lena selepas makan ubat, dan abang pula tidak berjaga untuk menonton perlawanan arsenal. Jika tidak, mungkin nasib kami seperti jiran india itu. Wallahua'lam.

2011-02-16

Kata-kata anak kecil

      Petang itu, hujan turun mencurah-curah membasahi bumi. Titik-titik hujan terasa begitu laju dan kuat menyemban ke tanah. Pada waktu itu juga Aisyah, anak ustazahku bertanya kepadaku, "Kak, kenapa Allah turunkan hujan? Allah tak sayang kat kita ye?" (mungkin dia melihat hujan terlampau lebat ) berdetak hatiku mendengar soalan si kecil yang pantas mengaitkan alam dengan Penciptanya." Eh, tak lah... takkanlah Allah tak sayang kat kita, Allah turunkan hujan sebab nak bagi kita minum makan, kalau tak matilah kita nanti... Allah turunkan hujan sebab... Allah sayang kat kita dik", balasku cepat agar dapat membetulkan tanggapan anak kecil itu. Aisyah hanya memandang kepadaku dan tersenyum lalu berlari mendapatkan ibunya.

     Lama sudah perbualan ini berlaku, namun baru kini saya terfikir- mungkin benar kata2 si anak kecil itu. Emak saya pernah berkata bahwa hujan itu ada dua, satu hujan rahmat dan satu lagi hujan kifarah. Hujan yang turun pada waktu itu sangat lebat tetapi pada waktu yang sama kami di asrama tiada bekalan air! Apa agaknya ya maknanya semua ini... di luar hujan tapi hakikatnya kami tiada air untuk mandi mahupun berwuduk. Jadi, mungkin benar tekaan si anak kecil yang masih suci dari segala dosa penutup hijab hamba kepada Tuhannya.

   Hidup ini sesuatu yang unik kan. Dia yang menjadikan segala sesuatu dan Dia juga Maha Kuasa atas segala sesuatu. Dia mampu memberitahu hambanya tentang hikmah terjadinya sesuatu ( dalam kisah ini, hujan) melalui ciptannya yang lain ( Aisyah ) samada manusia mahupun alam. Sungguh halus dan unik Dia menegur hambanya dan sebagai hamba jaganlah pula kita memekakkan telinga, memejamkan mata dan menutup pintu hati apabila Dia menegur. Mungkin lebih baik kita mendengar kata2 si kecil yang suci dari bisikan hati kita yang sudah berbaur 'lumpur'. Wallahua'lam.
  
   

2011-02-06

Bara api...marah


Manusia diprogramkan ada sifat marah apabila hak2 mereka dicerobohi, atau terdapat tentangan terhadap prinsip, kepercayaan dan apa2 sahaja berkaitan diri mereka. Marah umpama satu respon spontan atau bahasa bio nya 'reflex action'. Badan manusia akn cepat menolak dan menjana pertahanan diri apabila ada sesuatu yg baru atau bertentangan dengan diri datang secara tiba2. Contoh mudah yang dapat disertakan disini adlh morning sickness yg berlaku kpd ibu2 mengandung di awal kehamilan, dan contoh lainnya, knee jerk- reflex kaki ke hdpn apbl lutut diketuk.


Begitu juga yang terjadi apabila seseorang itu ditentang atau sistem kepercayaannya dicabar, dia akn marah. Marah menandakan psikologi manusia itu telah diganggu lalu menghasilkan pelbagai natijah yg negatif juga positif. Marah sebagai satu mekanisme pertahanan diri apabila seseorang itu diserang..



KEMARAHAN MEMUNCAK DI MESIR

Begitu juga yang berlaku di mesir, rusuhan dan demonstrasi tanda kemarahan rakyat pada pemerintahan diktator Mubarak. Profesor Muhaya, pakar mata pernah menyatakan memang patut rakyat mereka bangkit menentang pemerintah yang mengambil harta rakyatnya, masakan pensyarah yang mengajar prof. M dan kini mengajar anak prof. M  pendapatan bulanannya masih sekitar RM 7000 iaitu pendapatan yg sama sewaktu dia mengajar prof. M. Begitu juga jika anda membaca sejarah silam kekejaman pemerintahan di Mesir, sewaktu Jamal Abdul Nasser menyeksa para pemimpin ikhwanul muslimin (muslimin brotherhood) bagai binatang yang tidak berguna.

Anda juga akan merasa marah ( jika anda punya rasa persaudaraan ) apabila melihat disini. Siapa Hosni Mubarak yang tegar melakukan demikian pada rakyatnya kalau dia bukan boneka Amerika,dan siapa Amerika yang selalu akur pada raja kezaliman kalau dia bukan boneka Israel.Maaf bukanlah niat penulis ingin menaikkan kemarahan pembaca tetapi sekadar membuka mata2 yang ditutup oleh hijab media.

Ingatlah sabda junjungan, " siapa yang tidak mengambil tahu akan perihal saudara seislamnya, maka dia bukansebahagian dari kita". Dan athar sahabat, Umar al-Khatab bahawa sesiapa yang tiada perasaan marah maka rugilah ia. Tapi harus diingat marah hanya tertakluk pada musuh Yang Maha Esa. Ayuh doakan kemenangan kepada penegak keadilan dan kebenaran.

    MARAH ITU BARA, MAKA LETAKLAH BARA PADA TEMPATNYA...