2011-10-14

Lau kana bainana....



Selawat dan salam atas junjungan besar nabi kita, pendidik, penyelamat sekalian alam... sejahteralah baginda disana dan moga kita dpt duduk, minum, makan bersamanya di akhirat kelak..

Muhammad s.a.w seorang manusia yg makan dan minum, yang bangun dan tidur namun, baginda insan mulia sehingga aisyah r.a taktala ditanya perihal nabi berkata, " Baginda adalah al-quran bergerak". Sedang Penciptanya menukilkan dalam al-furqan, " sesungguhnya engkau mempunyai akhlak yg mulia".

Bagaimana agaknya boleh kita merasai kehadiran baginda bersama kita, sedang telah lebih seribu tahun kita ditinggalkan, diwasiatkan atas kita utk memegang dua perkara, yang mana selagi kita berpegang padanya kita takkan sesat selamanya : al-quran dan sunnah. Dr. Aidh Abdullah al-qarni dalam bukunya "rahmatan lil alamin" berkata nabi itu hidup bersama kita, selagi mana kita makan seperti baginda makan, kita berjalan sepertimana baginda berjalan, kita bersilaturrahim seperti yg diajarkan. Sesungguhnya, benar... baginda hidup bersama kita, telah dididik kita dari adab beristinjak sehingga kepada cara pentadbiran terunggul baginda. Subhanallah.. sungguh... baginda rahmatan lil alamin..

Nasihat khusus buat diri ini, mgkin kita rasa kita sudah cukup kenal nabi junjungan kita, namun diri ini tersentuh taktala dr. Aidh menulis bahwa tiada satu buku pun yg mampu menghimpunkan serta menceritakan perjalanan hidup baginda, baginda terlalu agung untuk dibicarakan dalam hanya satu buku, sunnah baginda terlalu banyak yang amat malang andai kita tdk prnah cuba mengamalkannya. Alangkah indah andai Baginda bersama kita.

Masih segar lagi kata-kata senior, " seandainya sahabat datang  ke zaman kita, pasti kita menganggapnya gila, dan  mereka pula menggap kita kafir", kenapa? seandainya sahabat spt Umar al-khattab yg pernah memasukkn batu dlm mulutnya semata2 mahu menjaga bicara, apa yg akan kita katakan?...  sedang kita pula yg hidup dlm keaadaan iman senipis kulit bawang dengan segala perilaku menyimpang, apa pula mereka akn katakn? Allah... terlampau tinggi iman mereka berbanding kita..

Moga Allah memelihara iman kita dan menempatkan kita dlm kalangan hambanya yg dilebihkan, iaitu para anbiya', para pembela kebenara, syuhada' dan org2 soleh.. kerana mereka adalah sebaik2 teman...

~al-faqir ilallah~
~ sedang berusaha menyanyangi kucing kerana nabi sayang pd kucing ^_^ ~

2011-10-11

Kesekularan yang menyakitkan

"secular? what does it mean?"
" it was when u differ between life n religion, when u differ the religious subject n others.."
Selama ini saya selalu dengar tentang sekularisme, tapi saya tak pernah rasa apa-apa. Cuma akhir-akhir ni, sahabat saya ( pelajar diploma dq, bercita-cita menjadi pharmacist ) bertanya waktu kami berborak tentang cita-cita.

Sahabat 1 : Farzana, nak tanye sket.... knape klu org kat bidang lain, macam doktor or jurutera boleh    menghafal al-quran, tapi knape kite ( org yg menghafal al-quran ) tak boleh jadi macam dorg (bidang sains)?
Sahabat 2 : ini semua sebab pemikiran....
Saya        : tak... ni semua sebab sistem pendidikan, sistem 'kita' buatkan org agama nampak lemah, tak pandai dan mengagung-agungkan org yg ambil subjek sains

Saya rasa kita perlu fikirkan kembali, apakah istilah org agama itu benar? Ramai yg agak 'elergic' dengan istilah ini. Sebabnya, ia selalu dikaitkan dengan kelembapan dalam bertindak, lapuk, lama dan tidak mengikut peredaran zaman. Saya tanya pendapat anda, kalau ade orang agama, kemudian yg lain itu, orang apa pula ya? adakah lawan bagi org agama ( sila jawab sendiri).

Berbalik kepada sistem 'kita' yang sekular, anda tak percaya? cuba tanya adik-adik UPSR, berapa banyak latih tubi yang mereka lakukan sebelum periksa hari tu? cuba tanya subjek apa yang paling ditakuti cikgu2 mereka? tentu ada yang menjawab, sains n matematik. cuba tanya ada atau tidak latih tubi untuk praktikal solat... ataupun latihan tajwid? tentu anda sendiri tahu jawapannya....
saya... kami... islam... tidak menolak sedikit pun ilmu-ilmu alam, namun yang menjadi 'kesakitannya' adalah sistem yang memisah, menjarak serta menjurangkan antara pelajar agama dengan bidang2 lain.

Apa kata kita fikirkan bersama... kalau dulu, dunia islam disinari limpahan cahaya ilmuwan seperti ibnu sina, ibn batuta n ramai lagi, yang mana setiap seorg dari mereka menghafal al-quran serta mempelajari lautan ilmu yang berbeza-beza.

Masih segar lagi suara dj ikim yang menceritakan perihal IBN SINA, ilmu pertama yang dipelajarinya adalah al-quaran, kemudian beliau mula menguasai ilmu kesusasteraan dan  falsafah. Setelah meningkat dewasa, beliau terjun pula ke bidang perubatan, dan meneruskan pencarian ilmunya dalam bidang geografi dan ilmu alam. 

Namun, dengan sistem yg kita amalkan kini, mampukah kita HARI INI menghasilkan produk-produk berkualiti yang lahir dari perut islam untuk menjadi pengerak utama agama ini?

"we need someone who is faqih fiddin and at the same time conquer various field of studies"
what say you?