2014-04-10

Sahabat, aku mencintaimu~

Subhanallah walhamdulillah~

Allahu akbar, lama sudah tidak menulis. Terasa semacam kaku tika jemariku meniti di atas papan kekunci. Sengaja. Sengaja aku biarkan diriku tidak menulis kerna saat kudiam itu tandanya hatiku perlukan ubat. Perlukan kerehatan untuk mencarik kembali kekuatan yang pudar dek hempasan ujian. Aku risau penulisanku akan basi jika aku meneruskan penulisan saat hatiku sendiri merintih. Itu nasihat sang penulis besar, Baharuddin Bekri. Tulisannya kemas, tersusun dan menyentuh terus ke hati.

Sahabat syurga! Dahulunya aku amat asing dengan kalimah ini. Kalimah yang bagiku agak skeptikal. Logikkah adanya sahabat syurga di dunia? Mana mungkin penghuni dunia yg terlalu lalai dan leka ini punya sahabat menuju syurga. Namun, pertemuan aku dengan mereka membuka satu sinar baru. Aku tersentuh melihat cantuman hati dan keyakinan mereka kepada title 'sahabat syurga'. Dan mereka membuktikan kepada aku, memang sahabat syurga itu wujud. Tautan hati itu tak bisa dilihat, tapi bisa dirasai dan dinikmati.

Kami berenam dipertemukan atas hamparan tikar dakwah. Mulanya, sekadar melunaskan tanggungjawab sebagai pengikrar pejuang islam. Pernah suatu saat, aku rasa lelah atas ragam masing-masing. Dan hanya kepada-Nya aku merintih mohon kekuatan. Tekadku kala itu, habis sahaja tugasan ini maka aku berlepas diri daripada kalian.  Namun, semakin lama kami bersama semacam ada suatu perasaan aneh di hati kami. Seolah-olah kami telah pernah bersua muka penuh keakraban di alam roh suatu masa dahulu. Sepertinya, kami sangat mengenali antara satu sama lain, sedangkan tidak sampai setahun usia pengenalan ini. Aku melihat diriku dalam dirimu, dan kamu melihat dirimu dalam diriku (yg ni aku xsure..^^). Semakin lama semakin aku yakin, bahwa Allah menurunkan kalian agar aku lebih menghargai sahabat dan menjadi sahabat terbaik. Sebagaimana Dia menurunkan dua ekor burung gagak untuk mengajar Qabil kaedah mengebumikan saudaranya, Habil yang dibunuh atas perasaan cemburu!

Kalian umpama lukluil maknun yang diturunkan ke bumi. Ya, kalian tidak maksum...malah selalu tersadung duri-duri maksiat dalam perjalanan itu. Namun, azam dan ikatan hati yang kalian persembahkan itu mengagumkan aku. Sehingga kini, aku amat bersyukur kerana menjadi sebahagian daripada kalian.

Dan, aku berazam untuk menjadikan diriku sahabat syurga buat sahabatku yang Allah takdirkan ikatan 'kimia' antara kami. Aku sendiri tidak pasti kenapa kami ditakdirkan begini. Tapi sahabat, aku mencintamu kerana Allah. ( the flying dove & kasut ribben ) ^^

~Credit to : Nafisah Ayuni (akak suka nama ni), Amirah Mukmin, Zakiyah Madihah, Adibah Azizi, dan my Pooh.Kc Amirah Syahida~

MAGNET - I forgot what is this word stands for, please remember me. =,=. Btw, lets make our magnetic filed attract the others towards islam. ^_~.

P/s - Cinta. Taktala dirimu terkena sampukan itu, maka tariklah dan pijaklah di bumi nyata. Jangan biarkan dirimu terbang melayang di awang-awngan. Itu bkn cinta tp sekadar nafsu! Belajarlah merealitikan cintamu. ~Kita terlalu tidak realistik ketika romantik, by Ust. Hasrizal Abd Jamil..."Aku Terima Nikahnya"~ (erk...xdo kono mngono)

No comments:

Post a Comment

~ thanks for your comments~