2011-04-09

How much are you worth?


" Berapa nilai kamu? atau apa nilai kamu?", kak nana menyoal kami usai solat subuh. " Nilai 3", jawab salah seorang dari kami. Deraian tawa memecah keheningan pagi ahad itu kala berusrah bersama kak nana. Malam tadi, kak nana masak sangat sedap - tomyam siam, kangkung masak cam kailan, ayam goreng dan kentang. Semuanya sebagai tanda meraikan kejayaan adik-adik usrahnya dalam spm.. Alhamdulillah.

" Bukanlah maksud akak berapa hantaran yang akan kamu mintak nanti... tapi apa nilai kita di sisi Allah. Adakah kita bernilai ataupun tidak? macam mana nak tahu kita ni bernilai ke tidak?", sambung kak nana menerangkan pada kami." Hurm.. melalui kawan.. atau amalan kita.." jawab salah seorang dari kami. " Ok.. betul-betul lagi sikit lagi...". Puas kami memutar otak di pagi hari itu. " Camni lah, apa tujuan hidup kita?kita ada dua tujuan", soal kak nana lagi. " Mengabdikan diri kepada Allah.. ' dan tidaklah kami jadikan manusia dan jin melainkan untuk mengabdikan diri kepadaku'.." . " Betul...lagi satu?". " Khalifah Allah di muka bumi... Al-baqarah ayat 30". " Bagus..betul-betul... Bersandarkan dua perkara ni kita boleh tahu adakah kita bernilai disisi Allah". Oh.. baru saya terfikir, menilai diri kita dihadapan Allah dengan meletakkan tujuan hidup sebagai tapaknya. Maknanya, bilamana kita masih belum menjadi hamba sebenar atau khalifah di muka bumi ini rendahlah nilai kita di sisi-Nya. Allah.. jadikan aku dalam kalangan yang bernilai di sisiMu.

" Ada tiga anggota yang membuatkan manusia tersungkur ke lembah neraka kehormatan, perut dan lidah", sambung kak nana lagi. " perut?". " Kehormatan dan lidah memang kita biasa dengar kan, bila seseorang itu berzina dan lidah pula bila dia mengumpat dan memfitnah, tapi perut... perut ni bilamana dia bekerja untuk menjaga perut dia, periuk nasi dia tanpa memikiran pekerjaan tersebut" . Owh... terkadang kita tak sedar pekerjaan kita itulah yang membawa kita ke neraka jahim. wal iazubillah.

Pagi tu, banyak sangat yang saya pelajari. Kak nana menghabisi usrah dengan cerita sahabat perjuangannya di universiti yang sampai tidak cukup duit untuk makan. Moga kita diletakkan dalam kalangan yang beriman di sisi-Nya, amin...

No comments:

Post a Comment

~ thanks for your comments~