2012-02-09

harinya kembali...

Alhamdulillah wa syukurillah, 
Indah sungguh tarbiyah dr Allah, dsini ana copy semula sajak yang pernah dinukilkan sewaktu 'remaja' dulu. Menceritakan segalanya, salam ampun n perjuangan buat sahabat2 shams terutamanya 1089...

kelmarin
aku berjalan penuh jati diri
tak perlu lagi bertatih mahupun merangkak
ayuh, ayuh bangunlah teman jalan seiring dgnku..
kupaksa sahabat
menjadi sepertiku
kupedulikan kaki kalian yg patah
tangan kalian yg hilang
yang kupasti aku mahu kau jadi sptku

semalam,
kudaki bukit itu
walau tinggi menjulang kelangit
aku berlari mencari puncaknya
ah.. sakitnnya tercucuk duri
kubiar segalanya
asal saja kudapat sampai kepuncaknya
ada sahabat menjerit
meminta tunggu sebentar
namun aku mahu pantas
"ayuh lekas bangun
kini bukan waktu tuk berehat"
ada pula yg kejang kakinya
tak mampu berlari mengejarku
kutengking dia, kusepak kakinya
harapanku moga cepat reda....

tadi
wah, kutelah sampai kepuncak
kugirang tidak terkira
kujulang-julang diriku
melompat sepenuh rasa
hmmm
dan kini ku arahkan teman-temanku
kita harus menuruni cerun ini
agar dapat kita daki
bukit yang satu lagi

aku turuni bukit ini
dengan satu semangat jitu
aku berlari sekuat hati
menuruni cerun ini
kurasakn kakiku bagai tak berpijak atas bumi
selaju kakiku mulutku lantang mengeluar bunyi
menjadi pembakar semangat diri

tiba-tiba,
kala kelajuanku mencapai tahap tertinggi
datang insan sufi
menggenggam seketul batu
lalu dihayunkan batu itu kearahku
BANGG....
terpelanting wajahku kekiri
lalu tergolek diriku sendiri
darah merah pekat mengalir laju
sedang diriku masih tergolek
menuruni curam itu

akhirnya kutersadung batang pokok
kala itu
kuterfikir
apa akan jadi kelak
pada diri ini
.......................................................


Kini, batuan perjuangan kembali. Khas buat shbt2 dsini..

haritu,
aku bertatih mengorak langkah
aku cuba mempercepatkan segalanya
kuarahkan sahabat ini
kutinggikan suara ke sahabat yang lg satu
agar segalanya namapak perfect dimataku
ayuh, kita perlu berlari bkn bertatih!!

esoknya,
kelihatan seorg insan mengengam batu
melambung2 tinggi ke langit
menanti masa utk dituju
ak msh duduk bersedia
melihat batu dilambung tinggi
tiba-tiba

DUSH!!
tepat pada bahuku
bagai mahu terpelanting diri ini
terduduk diam seribu
mengenang kembali khilafan diriku
puas kuperhalusi
terjumpaku satu persatu
segalanya perlu...

kelmarinnya,
GEDEBAB!!
sume terkena....
rasa hati bagai dihiris
terlampau sakit menyiat jwa ini
hanya kerana helaian warkah
Allah.... sabarlah duhai shbt   
pasti hikmahnya kan tersingkap
pabila Allah bongkarkan segalanya...
PASTI!!

tulatnya,
sudah tersingkap satu persatu 
hikmahnya terlalu indah
tiap jiwa punya kelebihan
tak kurang jua kelamahan
ayuh, kita mara mengkoreksi diri
dalam perjalanan menjadi daei
salam mujahadah shbt
~maafkan kekhilafan diri ini~

                     
~tribute to madu~



1 comment:

  1. still remembering someone said to me... "the largest room in the world is the room of improvement"

    ReplyDelete

~ thanks for your comments~