2012-10-16

Mahasiswa, Kepimpinan dan Politik

Saya bagai seekor kancil dalam rimba mahasiswa. Masih seperti bayi kecil yang merangkak untuk memahami erti kemahasiswaan. Dalam kampus kecil yang kurang sentimen kemahasiswaan, saya kira saya masih terlalu kerdil untuk berbicara perihal mahasiswa. Pabila dibandingkan dengan sahabat2 dari usim, uia, ukm mahupun um, mereka lebih faham apa erti hidup sbg mahasiswa.Namun, semua itu tidak akan menjadi penyebab untuk saya menoktahkan tinta saya untuk entri kali ini.

Melalui perhatian saya, mahasiswa kini nampak lebih intelektual dan punya jiwa yg meronta-ronta inginkan kebebasan. Saya juga begitu. Dan sememangnya itu adalah jiwa seorang anak muda. Cuba bayangkan, seandainya semua anak muda berjiwa warga emas, apa akan jadi pada negara kita?

Menyoroti sejarah negara, sememangnya mahasiwa punya peranan penting dalam negara. Taktala perbalahan Kaum Tua dan Kaum Muda dulu, mahasiswa berada dalam kelompok Kaum Muda. Kaum yg inginkan pemurnian kepada ajaran islam yg lebih terbuka dan tidak jumud. Dr. Burhanuddin al-Helmi, anak kelahiran kedah merupakan salah satu tokoh Kaum Muda. Pada hakikatnya, Kaum Muda ini dicetuskan oleh golongan mahasiswa yg belajar di timur tengah dan menuruti pandangan Syeikh Muhammad Abduh dan Syeikh Jamaluddin al-afghani. (kalau salah betulkan saya)

Taktala saya dan sahabat memegang tampuk kepimpinan sekolah dahulu, kami (2 @ 3 org je sbnrnye) bersikap agak radikal (tp rasional) terhadap segelintir guru dan alumni. Sehinggakan pernah suatu ketika saya mempertikaikan program dari alumni yg saya kira tidak berfaedah kepada anak buah kami. Kakak yg saya marahi itu, agak terkedu dan hingga kini kami akan tergelak apabila bertemu. Suatu ketika (selepas spm) saya bersama alumni menjalankan prog. di sebuah sekolah. Saya mengulang kembali kata maaf apabila bertemu dgn kakak tersebut, namun ada sesuatu yg menjentik hati dan ingin dihighlightkn disini ialah kata2 kakak tersebut. " Dulu akak pun sama macam awak, jadi pimpinan supaya orang nampak kita hebat. Berlumba2 bwt prog yg terbaik dari pimpinan lepas, tapi lepas akak da mule keje ni baru akak nampak hadaf memimpin tu, bukan untuk manusia",  Kali ini, saya pula yg terkedu dan terkelu untuk berkata. 'Betul juga apa yg akak ni katakan'.

Mahasiswa dan kepimpinan! Saya lihat sudah ramai mahasiswa yg terlibat dengan kepimpinan, terutamanya mahasiswa berbangsa melayu. Dan kepimpinan di kampus pula, tidak dapat lari dari percaturan politik. Sehinggakan Bro Shahkirit Kalkulal Govindji kata " Orang melayu pergi ke universiti, ramai yang ghairah pada politik, bukan fokus pd pelajaran" (opss.. nampak pedas disitu). Namun, pandangan seorang kakak SIGMA (xigt post die) kak Wani "Saya lebih setuju keghairahan mahasiswa itu diletakkan pada tempat yg bermanfaat. cthnya : membela kebajikan mahasiswa". Ikhtilafu rahmah.

Pada sisi saya sendiri, amatlah bersetuju mahasiswa terlibat aktif dalam kepimpinan dan politik kekampusan. Kerana, amat jelas kesan dan faedah yg diperoleh dan dipelajari semasa menjadi pimpinan. Namun, keghairahan yg melampau, bukan sahaja membawa kesan negatif tetapi juga memperlihatkan kecetekan akal mahasiswa itu sendiri. Sekiranya matlamat utama kepimpinan kampus adalah semata-mata membela kebajikan ahli, maka itu bukanlah jiwa seorang mahasiswa islam. Percaturan politik kekampusan juga berbeza bg setiap kampus. Mana mungkin menyamakan percaturan di UM dengan percaturan di DQ. Suasananya berbeza, orangnya berbeza dan subjeknya berbeza.

Sebagai seorang mahasiswa islam, saya kira mahasiswa perlu cepat matang dalam tindakan dan percakapan. Tidak mengapa menjadi sedikit gila-gila tapi rancangan yg gila2 itu adalah hasil dari pemikiran yg matang dan rasional. Mungkin ada yg berpendapat isu yg saya bahaskan ini adalah isu 90-an, tapi bukankah tazkirah itu bermanfaat bagi org2 beriman. Seperti yg saya ungkapkan di awal perbincangan, saya hanyalah kancil kecil di rimba kemahasiswaan. (^_^)


 


No comments:

Post a Comment

~ thanks for your comments~